Keluarga ini rakam gambar percutian – seram lihat latar belakangnya!

     

    percutian keluarga
    Sumber: Storyfull.net

    Keluarga ini merakam gambar percutian mereka – seram sejuk jadinya apabila melihat latar belakang foto tersebut! Buat pertama kalinya, keluarga kecil ini memutuskan untuk mengembara bersama anak-anak mereka ke seberang dunia, ke Amerika Selatan. Mereka meminta seorang yang lalu-lalang di situ untuk mengambil gambar buat mereka.

    Bukankah ia satu gambar yang hebat dengan pemandangan bukit-bukau dan binatang comel alpaka di latar belakangnya? Tidak, gambar ini tidak normal sama sekali!

    Mereka tidak perasan pada mulanya ketika mereka melihat semula foto itu di bilik hotel mereka pada petang itu. Namun, apabila mereka melihat dengan lebih dekat, mereka mendapati ada sesuatu yang pelik…

    Bukan percutian kali pertama

    sakit perut
    Sumber: Pexels.com

    Ia bukan kali pertama mereka melakukan percutian keluarga sebegitu. Mereka pernah melawat tempat yang sama kira-kira 5 tahun yang lalu, tetapi waktu itu, mereka masih belum mempunyai dua cahaya mata yang comel bersama mereka.

    Semasa percutian yang pertama, percutian keluarga itu tidak berlangsung seperti yang diharapkan. Ben dan Jill sedang mendaki di pergunungan Peru buat pertama kali pada pagi itu ketika perkara tersebut berlaku.

    Semuanya bermula dengan sedikit rasa tidak selesa dalam perut Jill. “Saya mesti sudah makan sesuatu yang membuatkan perut saya berasa tidak selesa,” fikirnya. Tidak lama kemudian sakit itu menjadi semakin teruk, terasa seperti sesuatu menusuk ususnya.

    Kira-kira tiga kilometer kemudian, Jill rebah dalam kesakitan…di tempat sama di mana mereka berpeluang merakam gambar istimewa itu lima tahun kemudiannya…

    helikopter hospital
    Sumber: Storyfull.net

    Ben tidak teragak langsung dan terus menghubungi panggilan kecemasan. Namun, tempat di mana Jill rebah kesakitan itu terlalu jauh dan sukar untuk dicapai oleh pihak ambulans.

    Ia mengambil masa lebih sejam untuk helikopter hospital tiba dan Jill telah pengsan beberapa kali sebelum ia tiba. Nasib baik, Ben berjaya menyedarkannya setiap kali ia berlaku.

    Dia cuba kekal tenang untuk teman wanitanya, tetapi dia sebenarnya berasa sangat panik.

    “Saya cuba untuk selalu berada dekat dengannya tetapi saya tidak dapat menahan air mata saya… Saya tidak tahu apa yang berlaku.”

    Kenapa Jill jatuh sakit?

    rawatan kecemasan
    Sumber: Storyfull.net

    Perjalanan dengan helikopter itu terasa sangat lama. Mujurlah, Jill dapat kekal sedar. Bagaimanapun, dia berkata yang kesakitan itu tidak dapat ditanggungnya lagi.

    “Bagaimana jika ia cuma sakit perut yang ringan? Tetapi, saya tidak pernah rasa kesakitan yang teruk sebegini seumur hidup saya,” katanya.

    Apabila helikopter mendarat, kakitangan hospital bergegas keluar. Oleh kerana kedudukan yang tinggi di pergunungan itu telah menyebabkan Jill mengalami hiperventilasi, dia segera diberikan bantuan gas oksigen.

    Ben memerhati dengan tidak berdaya ketika teman wanitanya itu dibawa masuk ke hospital dengan pengusung. Bagaimana dia boleh berada dalam keadaan yang teruk itu secara tiba-tiba?

    wad kecemasan
    Sumber: Storyfull.net

    Doktor bertanya banyak soalan kepada Ben. “Awak makan apa semasa cuti? Ada sebarang penyakit keturunan?”

    Ben tidak mempunyai jawapan yang pasti untuk setiap soalan, dan ketidakpastian ini hanya menambahkan tekanan kepada lelaki yang sudah cukup risau pada masa itu.

    Jill diusung masuk dan terus hilang di sebalik pintu pejabat doktor. Ben ditinggalkan keseorangan. Di negara asing, bersama teman wanitanya yang sedang sakit tenat…

    Waktu terus berjalan

    ruang menunggu hospital
    Sumber: Storyfull.net

    Dia satu-satunya orang yang menunggu di ruangan menunggu. Teman wanitanya masih berada di wad kecemasan. Ben duduk di kerusi plastik hijau dengan peluh seram sejuk di dahinya.

    Dia berasa tidak berdaya. Beberapa minit yang berlalu terasa seperti berjam-jam, Ben terpaksa menunggu lama sebelum dapat mengetahui keadaan Jill.

    Ben cuba untuk bertenang, tetapi senario buruk terus bermain di dalam fikirannya. Dia pergi ke ruangan resepsi untuk kali ke-5 untuk bertanya berapa lama rawatan itu akan berakhir…

    Akhirnya, pintu bilik doktor itu dibuka.

    imbasan kandungan
    Sumber: Pexels.com

    Ben bergegas masuk ke dalam bilik dalam keadaan panik. Nasib baiklah, doktor memberikannya berita gembira. Sakit perut bukanlah satu masalah, tetapi ia satu keajaiban yang kecil. Jill sebenarnya telah mengandung kira-kira 3 bulan.

    Pasangan itu memandang ke dalam mata masing-masing dan mereka berdua mula menangis. Rancangan mereka untuk baki percutian mereka di Peru terpaksa ditunda kerana ada sesuatu yang lebih baik menanti mereka pada masa hadapan.

    Malangnya, pasangan itu tidak berpeluang untuk menikmati kebahagiaan itu lama-lama. Doktor secara tiba-tiba mengakhiri berita gembira mereka dengan berita buruk…

    Berita lain

    tumor
    Sumber: Storyfull.net

    “Semasa pemeriksaan, kami menemui sesuatu yang lain. Bayi itu agak sihat, tetapi kami perlu bercakap tentang keadaan isteri anda.”

    Bilik itu tiba-tiba senyap dan Jill serta Ben menunggu apa yang doktor itu ingin katakan.

    Semasa ultrasound, doktor menemui ketulan besar yang tersangkut di tulang belakang Jill. Tumor itu tidak berbahaya.

    Tetapi, pembesaran rahim boleh menyebabkan tumor menekan pada hujung saraf yang penting, yang boleh melumpuhkan Jill.

    Kedua-dua mereka tiba-tiba berhadapan dengan pilihan penting: memenuhi impian mereka untuk mempunyai cahaya mata atau melindungi kesihatan Jill.

    panggilan telefon
    Sumber: Storyfull.net

    Ben dan Jill meninggalkan hospital dengan pelbagai persoalan yang bermain di fikiran mereka. Adakah berbaloi untuk menjadi lumpuh demi melahirkan cahaya mata ke dunia?

    Mereka memikirkan dilema ini selama beberapa hari, tetapi mereka tahu mereka tidak boleh menunggu terlalu lama. Setiap minit yang mereka habiskan untuk berfikir cuma akan membuatkan tumor itu semakin menekan saraf Jill.

    Mereka terpaksa bertindak cepat dan membuat keputusan. Jill mengusap perutnya dan memandang Ben dengan penuh tekad, “Hubungi hospital.”

    Membuat keputusan sukar

    kehamilan sukar
    Sumber: Storyfull.net

    Pasangan itu memutuskan untuk melahirkan cahaya mata. Tetapi pada bulan-bulan berikutnya, kehamilan akan menjadi suatu pengalaman yang sukar…

    Kesihatan Jill merosot dengan cepat. Pada awalnya, dia masih dapat berjalan secara perlahan-lahan di sekitar rumahnya, namun selepas beberapa bulan, dia hampir tidak dapat melakukan apa-apa.

    Bantuan diperlukan. Bukan sahaja untuk dirinya, tetapi juga untuk kesihatan bayi. Malah, jika dia tersadung sedikit sahaja semasa berjalan, ia boleh memberikan kesan yang serius.

    Apabila Jill terjatuh di dapur, Ben mengangkat Jill, memeluknya erat dan telah membuat satu keputusan yang terbaik dalam hidup mereka…

    anjing pemandu
    Sumber: Storyfull.net

    Mereka membuat keputusan yang tepat untuk menambah ahli baru dalam keluarga mereka dan menggunakan khidmat anjing pemandu Bruno.

    Anjing baka Golden Retriever yang comel itu telah menceriakan semula hidup Jill. Dia telah dapat membina semula keyakinannya dan menamatkan kehamilannya seperti seorang juara sejati. Kemudian, tibalah saat yang penting. Air ketuban Jill pecah ketika kandungannya berusia 40 minggu.

    Ben dan Bruno sedang bermain di taman, tidak menyedari apa-apa, apabila mereka mendengar Jill menjerit dari dalam rumah.

    “KITA PERLU KE HOSPITAL SEGERA!”

    Kelahiran cahaya mata pertama

    cahaya mata
    Sumber: Pexels.com

    Apabila mereka tiba di hospital, Ben mendapati dirinya bersendirian di ruang menunggu, sama seperti ketika dia berada di Peru 6 bulan lalu. Kali ini alasannya berbeza, tetapi dia masih berasa gementar sama seperti waktu itu. Mujurlah Bruno yang setia ada menemaninya.

    Pintu dibuka sekali lagi. “Tahniah, anda mendapat seorang anak lelaki yang cantik,” kata doktor kepada Ben.

    Ben dan Bruno segera bergegas ke bilik di mana Jill terbaring keletihan tetapi dengan senyuman di wajahnya. Ben baru sahaja mahu menghampiri bayinya yang baru lahir apabila doktor tiba-tiba meletakkan tangannya di bahunya.

    “Bukan itu sahaja berita baik…”

    anjing sakit
    Sumber: Storyfull.net

    Apabila rahim Jill mengecut, tekanan pada tumor telah berkurangan. Akibatnya, dia secara ajaib telah dapat memulihkan kesihatannya. “Kami segera mengeluarkan tumor itu, kedua-dua ibu dan anak sihat sepenuhnya.”

    Ben tidak percaya dengan apa yang didengarinya. Dia segera memeluk Jill dan mencium dahinya. Bruno juga menyalak. Tetapi itu bukan salakan kegembiraan, ia adalah salakan kesakitan.

    Bruno memandang kedua-dua Ben dan Jill, dan secara tiba-tiba, ia rebah…

    Sangat terkejut

    anjing
    Sumber: Storyfull.net

    Mereka tidak sempat memberi reaksi kerana dalam masa yang singkat, Bruno terbaring di atas lantai bilik hospital itu. Ben dan Jill panik dan meminta doktor untuk merawat anjing mereka dengan segera.

    “Ia sudah mati,” doktor mengesahkan. Doktor itu memandang sekali lagi ke arah Bruno dan memberi pasangan itu nasihat. “Anjing ini sangat tua, bukan?” tanya doktor.

    “Ya,” kata Jill. Bruno ialah anjing pemandu tua yang berkhidmat sewaktu masa sukar Jill dalam beberapa tahun usia terakhirnya.

    “Saya faham sekarang,” kata doktor.

    baka anjing
    Sumber: Storyfull.net

    ‘Nampaknya Bruno hanya menunggu masa sehingga tugasnya tidak diperlukan lagi,’ kata doktor itu. “Anda mungkin berasa sukar untuk mempercayainya, tetapi sesuatu seperti itu boleh berlaku.”

    Anjing pemandu orang buta lebih rapat dengan pemiliknya berbanding anjing lain. Itulah sebabnya mereka tidak menunjukkan kesakitan mereka sendiri ketika pemiliknya memerlukannya.

    “Mungkin Bruno sudah nazak, tetapi dia mahu menyaksikan kelahiran anak kamu.”

    Ben dan Jill saling berpandangan dan menangis!

    Sesuatu yang luar biasa

    percutian keluarga
    Sumber: Storyfull.net

    5 tahun berlalu dan keluarga itu menjadi bertambah besar. Little Peter kini mempunyai seorang adik bernama Eva, mereka membesar bersama dalam sebuah keluarga yang bahagia dan sihat.

    Mereka memutuskan untuk meneruskan tradisi lama dan merancang perjalanan ke Peru. Kini, kanak-kanak itu dapat melihat alam semula jadi yang menakjubkan sama seperti kedua ibu-bapanya.

    Keluarga itu mendedikasikan percutian mereka itu untuk Bruno, anjing yang telah memberi Jill kekuatan untuk terus berjalan.

    Apabila mereka melihat foto percutian mereka sekali lagi, mereka telah melihat sesuatu yang luar biasa…

    percutian keluarga
    Sumber: Storyfull.net

    Mereka merasakan yang pokok-pokok di latar belakang gambar itu seolah-seolah membentuk suatu wajah, mungkin disebabkan oleh sudut tuju cahayanya. Ia kelihatan seperti wajah Peter yang comel ketika dia masih bayi.

    Jill berasa sebak. Dia berasa seolah-olah dia sedang memulakan kehidupannya. Jika mereka memilih untuk menggugurkan kandungan, mereka tidak akan dapat bertemu dengan Peter.

    Dan percutian ini akan didedikasikan untuk anjing mereka yang paling comel. Sekarang, mereka menikmati kehidupan yang bahagia, mempunyai anak-anak yang comel dan mendapat kenangan indah bersama hero berbulu mereka yang bernama Bruno.

    Seperti yang anda lihat, memilih untuk hidup demi orang lain boleh membuahkan hasil, walaupun risikonya besar untuk diri sendiri.

    Kadang-kadang, mengakui yang anda berasa takut itu bukanlah suatu kelemahan. Tetapi, ia adalah tentang mencari kekuatan untuk membuat pilihan terbaik dan itu akan membuatkan seseorang itu hebat!

No posts to display